Membuat Akun Goodreads

Saya baru buat akun goodreads. Telat sih emang. But better late than never kan ya. Heu.

Udah tau goodreads dari jaman kuliah dan melek internet. Tapi belum kepikiran bikin akun. Baca-baca testimoni beberapa orang yang suka rekomendasiin bacaannya dari goodreads juga nggak bikin saya tergerak untuk bikin akunnya.

Sampai Kamis kemarin.

Jadi kemarin itu saya baca tulisan Mbak Deny soal kebiasaan dan hobi membaca. Dia juga bilang dia suka lihat-lihat goodreads untuk tahu buku apa yang bagus.

Terus kok tetiba saya jadi kepikiran mau bikin akun di goodreads. Tujuan utamanya sih untuk bikin daftar buku yang udah pernah saya baca.

Saya sebenarnya nggak begitu gandrung sama kegiatan membaca. Tapi ya lumayan suka. Dan setelah saya list, ya agak lumayan juga jumlah buku yang udah saya baca.

Tujuannya apa bikin list buku yang udah kita baca ini? Ya buat penyemangat aja. Supaya inget aja kalau saya udah pernah baca buku apa aja. Kalau saya lupa apa dan gimana isinya, ya baca lagi bukunya.

Juga, kegiatan ini akan membuat saya makin terpacu untuk banyak baca buku lagi. Makin semangat untuk menambah bacaan. Biar otak nggak kosong dan kita cuma bisa melongo aja lihat orang-orang pinter ngomong. Heu.

Dengan bikin akun di goodreads, saya jadi dapat referensi buku-buku apa aja yang bagus. Jadi kedepannya saya kalau pengen baca dan beli buku, saya tau mau beli buku apa.

Memang sih sejak punya anak mah, agak susah nyari waktu buat baca buku. Tapi kemudian saya ingat kata Mbak Deny, kalau saya punya waktu untuk buka-buka medsos, maka saya nggak punya alasan untuk nggak baca buku. Menohok banget ini kata-kata Mbak Deny.

Dan ini sejalan dengan keinginan saya untuk mengurangi main hape dan mengalokasikan waktunya untuk baca buku.

Jadi dari kemarin lagi menikmati banget sih mengeksplorasi goodreads. Dan jadi semangat juga mau baca buku lagi. Hehe.

Baby on the Plane

Sampai hari ini, saya udah tiga kali bawa bayik naik pesawat. Jadi kali ini saya mau cerita pengalaman saya bawa bayik naik pesawat ya. Buat kenangan saya aja. 😀

Selama tiga kali naik pesawat ini, jaraknya hanya bolak-balik Balikpapan-Makassar yang hanya satu jam. Alhamdulillah sih nggak terlalu lama. Jadi si bayik nggak (lebih tepatnya belum) pernah ngamuk karena kebosanan akut 😀

Pertama kali bawa bayik naik pesawat adalah perjalanan dari Balikpapan ke Makassar. Saatnya kembali ke suami setelah saya pulang melahirkan di Kalimantan. Saya pergi berdua sama Mama, jadi Alhamdulillah banget ada bantuan. Dan pas drama banget juga. Jadi ketika pesawat sudah terbang, eh si bayik BAB dan bocor ke mana-mana. Jadi baju dan celana basah semua. Baju Mbah Utinya pun jadi korban juga :))) Terpaksa kami harus ke toilet untuk bersih-bersih dan ganti bajunya.

Alhamdulillah kami duduk nomor dua dari belakang dan di barisan lorong juga. Jadi mudah ke toilet. Walau begitu ya PR juga sih ganti baju bayik di toilet karena toilet pesawat kan kecil banget ya. Space nya amat sangat terbatas. Jadi tenaga yang dikeluarkan lumayan juga. Harus ganti baju plus jaga keseimbangan. Alhamdulillah pas drama begini kok Mama pas ikut. Jadi nggak begitu stress sendiri :)))

Pengalaman kedua kali bawa bayik naik pesawat adalah bulan Juli kemarin dari Makassar ke Balikpapan. Keluarga minta saya mudik dulu, Mbah dan Unclenya kangen sama si bayik. Jadilah saya mudik lagi ke Kalimantan. Dan, sendiri pula. Ayahnya nggak ikut karena nggak ambil cuti dulu. Ya, lumayan deg-degan. Tapi Alhamdulillah namanya bantuan Allah Ta’ala mah ada aja.

Selama di pesawat si bayik main apa aja yang boleh dimainin, kayak pegang-pegang panduan keselamatan, majalah, kantong muntah, boneka dan buku yang udah saya bawain. Tapi dia kan lagi seneng buang-buang barang ya, jadi setelah dipegang dibuanglah itu semua ke lantai. Untungnya ada bapak-bapak baik yang selalu bantuin ambil lagi dari lantai tanpa wajah sungut. Alhamdulillaah :)))

Udah gitu, keantengan dia main hanya bertahan 45 menit. Menjelang landing dia mulai bosan dan nangis. Alhamdulillaaaah lagi udah mau landing ya. Jadi dia masih bisa agak saya tenangin. Dan begitu landing, selamat deh perjalanan kali ini :)))

Pengalaman ketiga, adalah tanggal 30 Agustus kemarin. Saatnya balik pulang ke Makassar lagi, dan sendiri lagi. Agak cemas karena sebelum berangkat si bayik agak demam. Tapi setelah diminumin paracetamol Alhamdulillah demamnya agak turun. Alhamdulillaah semenjak take off sampe landing, si bayik juga tidur nyenyak banget. Mungkin karena penerbangannya pagi banget yang emang masih jadwal tidur dia, plus mungkin pengaruh obat juga kayaknya. Bisa dibilang perjalanan yang ketiga ini adalah perjalanan yang paling smooth :,)

Dari ketiga perjalanan ini saya bersyukur banget. Pas drama pas ada Mama. Pas sendiri nggak begitu ada drama. Alhamdulillah anak bayikku ini masih bisa di-handle. Dan yang paling penting yang saya sadari adalah, mau bagaimanapun keadaannya, selalu ada aja bantuan Allah Ta’ala untuk kita. Baik dari teman perjalanan, maupun dari orang lain. Bantuan senantiasa dikirimkan Allah Ta’ala dalam berbagai bentuk. Bener-bener Allah itu Maha Baik.

Semoga di perjalanan-perjalanan berikutnya, semua semakin baik-baik saja. Aamiin.

Ngomongin Ebook Reader

Jadi udah sebulan ini nyobain pake tablet pc. Ya beli punya si adik yang udah nggak dipake lagi sih jadi itung-itung murah meriah.

Karena merupakan pengalaman baru, jadi memang saya nya masih dalam tahap adaptasi. Biasanya mau ngapa-ngapain pake gadget android dan sekarang mengandalkan tablet pc. Beberapa aplikasi yang tadinya saya gunakan di android, ternyata ketika aplikasi itu diterapkan di tablet pc jadinya malah jelek banget hasilnya.

Mau nggak mau saya harus bisa menyesuaikan diri dengan perubahan ini, suka nggak suka, karena saya sudah menetapkan hati bahwa memang tablet pc lebih bisa mengakomodir segala kebutuhan saya daripada gadget android.

Yang paling kerasa adalah ebook reader. Memang udah lama ya secara umum diketahui aplikasi pdf reader yang paling cocok untuk pc itu ya Adobe Reader. Tapi karena saya suka nyoba-nyoba, saya download lah beberapa ebook/pdf reader lain yang saya lihat banyak direkomedasikan di Google.

Saya nyobain calibre, icecream, Sumatra pdf, sampe foxit reader. I gotta say that nothing suits me better than Adobe Reader. Huft..

Udah nyobain semuanya, dengan segala kekurangan dan kelebihannya, buat saya ternyata masih Adobe Reader juaranya.

Sebenarnya saya sih nggak muluk-muluk kebutuhannya. Yang paling utama adalah bisa dibaca dengan layout portrait. Supaya bisa lebih leluasa bacanya. Dan juga ada fitur highlight nya jadi bisa nandain kata-kata yang penting atau yang saya suka. Karena hampir semua buku yang udah saya baca pasti saya tandain pake spidol atau stabillo. Itu juga bikin bacaan bisa nempel di kepala.

Harapannya sih di aplikasinya juga ada fitur bookmark ya jadi bisa nandain halaman yang penting. Juga bisa dibuka ke samping kanan dan kiri, layaknya buku fisik aja. Tapi dua kriteria ini sih masih bisa dinegosiasi ya. Yang paling penting di paragraf sebelumnya.

Adobe Reader sendiri hanya bisa mengakomodir dua kriteria paling utama yang saya butuhkan. Di aplikasi ini nggak ada library-nya (ya karena dia reader aja) jadi kalau kita buka lagi buku yang sedang kita baca, maka halamannya ngulang lagi dari awal. Nggak ada bookmark pula jadi nggak bisa ditandai langsung. Tapi ini masih bisa diakalin sama comment kali ya. Kalau dibuka juga harus scroll. Tapi nggak papa sih. Bukan hal yang krusial buat saya.

Secara keseluruhan memang aplikasi ini masih tetap yang terbaik dalam mendukung segala kebutuhan saya. Jadi ya suka nggak suka, saya harus menerima app ini dan menggunakannya tanpa mengeluhkan kekurangannya.

Jadi, setelah sekian kuota dihabiskan untuk mengunduh aplikasi-aplikasi yang ukurannya gede-gede itu, pada akhirnya ya saya kembali lagi ke Adobe Reader. Ya memang begitulah sifat perempuan. Udah ada pilihan pertama yang bagus, masih ingin lihat-lihat yang lain. Tapi ujung-ujungnya kembali ke yang pertama juga. 😀

Balikpapan dan Ketegasan

Udah sebulan kayaknya saya di Balikpapan bareng ortu, berkunjung ke adik saya yang kerja dan tinggal di sini.

Saya selalu suka kota ini. Rapi, teratur, cenderung bersih. Saya baca, 18 kali kota ini meraih penghargaan Adipura atas kebersihannya. Belum lagi penghargaan-penghargaan lainnya. Saya juga suka tata kota Balikpapan. Rapi aja gitu.

Dan, Balikpapan juga tegas dalam menegakkan aturan. Pengendara di sini cenderung tertib karena aturannya ditegakkan dengan sangat tegas oleh aparat. Dan nggak cuma masalah lalu lintas aja, sederet aturan pemerintah daerah di sini juga dijalankan penuh tertib sama warganya.

Yang saya rasakan aja selama di sini, pengambilan sampah dari rumah-rumah warga itu sudah ditetapkan jadwalnya. Kalau di Eropa kan ada hari-harinya ya, hari apa dan apa untuk sampah apa. Kalau di Balikpapan sih memang belum terjadwal sedemikian rupa seperti di Eropa, tapi yang pasti sudah ada jadwal tetapnya.

Di rumah adik saya ini contohnya, sampah hanya diangkut dari hari Senin-Jumat jam 7-9 pagi. Di luar jam dan hari yang disebutkan, tidak boleh ada sampah yang diletakkan di tong sampah umum yang disediakan. Jadi kalau ada sampah di rumah kita di luar waktu pengangkutan, ya udah simpan aja dulu di rumah. Tong sampah umumnya nggak akan dibuka 😀

Kemudian, Balikpapan ini sangat tegas mengenai aturan diet kantong plastiknya. Di berbagai swalayan dan mall, udah nggak akan bisa kita temukan kantong plastik untuk pembeli. Kita harus bawa tas atau kantong plastik sendiri. Saya kira ini berlaku di swalayan besar atau mall-mall aja. Ternyata di swalayan deket rumah juga nggak ada lagi kantong plastik.

Sangsinya cukup serius. Ijin usaha bisa dicabut kalau aturan ini dilanggar. Pantesan pada patuh.

Salut sih saya sama pemda di sini. I mean, diet kantong plastik ini kan emang akhir-akhir ini lumayan kenceng digaungkan ya. Tapi sejauh yang saya tahu di daerah lain aturannya masih longgar. Paling ketat cuma bayar Rp.200. Karena memang kesadaran akan kelestarian lingkungan juga masih bisa dibilang rendah.

Nah ini di Balikpapan malah udah nggak boleh sama sekali menggunakan kantong plastik. Artinya ada kesadaran lingkungan yang sangat tinggi dari pemdanya. Ibarat kata yang lain masih merangkak, Balikpapan mah udah lari jauh. Salut!

Memang harus saya akui saya sendiri masih susah untuk menerapkan diet plastik ini. Paling susah kalau urusannya sama sampah. Wadah buat nampung sampah-sampah ini yang masih belum bisa saya temukan gantinya selain plastik. Bisa sih kardus ya, tapi kan tetep baunya bisa ke mana-mana.

Ya apa yang bisa saya gantikan dengan wadah lain selain plastik sih saya usahakan. Yang belum bisa, maka dengan terpaksa saya masih mengandalkan plastik 😀

Tapi intinya sih, saya jadi belajar juga selama di Balikpapan ini. Semoga nanti ada solusi untuk pengganti plastik dalam keseharian kita. Dan pemda-pemda lainnya bisa belajar dari kota ini dalam hal ketegasan dan keluasan wawasan sehingga aturan bisa ditegakkan dengan sebaik-baiknya. Karena ini semua supaya warganya bisa hidup nyaman, aman, dan bisa saling menghargai.

Sering Posting

Oiya, di postingan kali ini cuma mau cerita kenapa bulan ini lumayan sering posting tulisan 😀

Jadi karena sekarang lagi pulang kampung, Alhamdulillah banyak bantuan untuk menjaga dan mengurus si kecil. Ada orangtua sama adik yang bisa dan bahkan senang dimintai tolong. Ya soalnya kan mengasuh cucu pertama ini kan momen yang jarang ya buat mereka 😀 Jadi pada nggak keberatan. Walau sering kewalahan juga menghadapi super aktifnya si cucu ini. Hehe..

Makanya momen ini dimanfaatkan banget sama bundanya untuk sering-sering posting. Ya walau postingnya seringnya suka malam karena nunggu si anak bayi tidur, tapi nulisnya mah bisa nyicil dari pagi, siang, atau sorenya.

Kalau udah tinggal sama ayahnya di tempat tugas, ngurus si anak super duper aktif ini hanya berdua sama ayahnya. Mau nulis aja susah nyari waktunya, karena yang nunggu dikerjain ketika si anak bayi tidur itu nggak cuma nulis aja, tapi juga setumpuk pekerjaan lain 😀 Jadi ya buat posting aja udah nggak kepikiran. Heu.

Tapi kalau lihat ibu-ibu lain yang bisa manage waktu antara ngurus anak, ngurus rumah dan ngurus blog nya, sebenarnya sih no excuse ya. Iya sih emang time-management saya aja nih yang berantakan. Dan niatnya kurang kenceng :)))

Ya mudah-mudahan nanti kalau udah balik ke tempat tugas, bisa tetep posting walau nggak yakin bakal sesering seperti ketika di sini 😀

Buku Anak Bikin Happy

Sejak usia 5 bulan, saya udah belikan buku buat anak bayi saya. Niat saya sudah pasti adalah mengenalkan cinta buku dan membaca pada anak saya. Mungkin buat orang lain, masih terlalu kecil untuk anak bayi. Tapi buat saya sih buku itu investasi. Jadi nggak masalah kita nabung buku dari sekarang,  dan mengenalkannya sama dia.

Buku pertama yang saya belikan buat dia bukan buku cerita. Hanya sebuah buku yang isinya gambar-gambar hewan berikut namanya dalam bahasa Indonesia dan Inggris. Tadinya saya mau belikan kartu. Tapi takut tercecer, saya belikan dalam bentuk buku.

Tentu saja di usianya yang kini baru 10 bulan, dia belum begitu paham isi bukunya. Cuma yang menarik, setiap dia lihat buku, dia buka lembarannya, dia pegang kertasnya, dan dia bersuara. Seperti membaca :))))

Minggu lalu saya belikan dua buku baru buat dia. Kali ini buku cerita yang isinya mengajarkan untuk bilang ‘Maaf’ dan ‘Terima Kasih’. Seperti buku-buku buat anak-anak lainnya, buku yang saya belikan ini bentuknya kecil tapi kertasnya tebal. Ya supaya nggak mudah sobek atau rusak.

Cuma saya baru sadar kalau ternyata buku cerita anak-anak ini ternyata nggak cuma bikin happy anak-anak aja. Saya yang orang dewasa juga masih seneng dibuatnya 😀

Ceritanya sih ringan dan singkat banget. Tapi saya seneng lihat buku-buku ini karena ada gambarnya dan lucu-lucu, juga warna-warna cerah yang bikin seger mata. Saya juga suka kertasnya yang tebal. Enak aja gitu dirabanya.

Mungkin saking udah lamanya nggak pernah beli buku anak-anak lagi, jadi baru nyadar kalau orang dewasa juga seneng sama buku anak-anak. Pantesan Ika Natassa, yang notabene udah jadi penulis dewasa yang terkenal aja masih suka sama buku anak-anak. Sempet bingung saya pas lihat story-nya. Dia masih suka beli buku anak-anak buat dia sendiri.

Ternyata emang menyenangkan sih 😀

Ngomongin SkinCare

Saya termasuk orang yang suka dan nggak takut coba-coba. Termasuk soal skincare. Sejak kuliah sampai sekarang, saya masih berani coba-coba skincare apa yang cocok untuk kulit saya. Yang bikin saya nggak mau coba-coba adalah kalau skincare nya nggak ada BPOM nya. Itu bikin takut sih. Takut kalau efeknya ke kesehatan kulit di masa depan. Jadi skincare yang saya coba biasanya udah terdaftar di BPOM.

Alhamdulillah kebanyakan yang saya coba sih cocok sama kulit. Hanya beberapa merk saja yang nggak cocok. Efeknya paling parah adalah timbulnya jerawat besar seperti bisul di pipi. Agak bikin malu sih :))) Selebihnya paling cuma wajah jadi lebih berminyak aja.

Krim siang, krim malam lengkap dengan serum dan sabun wajah dari berbagai merk yang iklannya suka nongol di tipi (masih korban iklan sih :D) sudah saya coba. Memang efeknya nggak langsung kelihatan ya, dan katanya merk yang sehat dan bagus mah memang tidak memberikan hasil instan. Tapi kerasa enak memang di kulit. Kulit jadi terasa kenyal dan lembut.

Hanya saja, saya tuh punya hubungan yang buruk sama konsistensi 😀 Awal-awal aja rajin, semangat pakai skincare. Lama-lama mah males. Habis pergi-pergi kadang malah nggak cuci muka sama sekali sebelum tidur 😀

Jarang ada skincare yang bisa bertahan sampe itungan tahunan. Paling sering mah itungannya bulanan. Terus ganti ke yang lain. Ya selain emang pengen efek yang cepet tapi sehat gitu 😀

Ketika saya hamil, saya agak picky. Sebenarnya nggak butuh-butuh amat, apalagi saat itu saya sedang mengandung anak perempuan yang efeknya ke kulit malah jadi glowing (pendapat orang-orang lho ya :D). Tapi nggak tahu kenapa kok tetap pengen merawat wajah. Ya akhirnya saya beli skincare racikan yang bahannya dari madu. Krimnya satu aja, bisa dipakai jadi krim siang dan krim malam, plus sabun wajahnya.

Oiya ini masalah lainnya. Saya tuh nggak (atau mungkin belum?) pernah cocok sama sabun wajah yang produknya hasil racikan. Nggak tahu kenapa sabun wajah racikan itu di muka saya hasilnya nggak keset di wajah dan malah menambahnya jumlah komedo. Akhirnya saya harus beli sabun wajah yang ada scrub-nya untuk mengatasi komedo-komedo ini.

(Atau memang begitu ya? Maksudnya memang kita diharuskan untuk tetep nge-scrub wajah tiap berapa kali seminggu atau sebulan? :D)

Saya pun akhirnya nggak bertahan juga sama skincare racikan ini 😀

Di usia kehamilan 8 bulan, saya melihat sebuah akun Twitter yang mempromosikan Extra Virgin Olive Oil. Minyak zaitun. Lihat wajah penjualnya yang glowing dan berbagai testimoni keberhasilan yang dipostingnya, saya pun jadi tergoda juga. Dia bilang sih EVOO yang dia jual beda dengan EVOO untuk makanan yang banyak ditemukan di swalayan. Jadi aja saya makin tergiur.

Dan saya pun memesannya. Harganya 100ribu untuk 250ml.

Ternyataaaaaaaa, besoknya di swalayan dekat rumah, saya menemukan minyak zaitun dengan merk yang sama, yang harganya jauuuuuh lebih murah. Setengahnya! Bahkan lebih murah lagi, cuma 90ribuan untuk 500ml. Murah banget! Ditambah lagi di swalayan itu dijual dengan berbagai jenis botol dan ukuran. Ada ukuran terkecil, 40 ml. Cuma 15ribu pula harganya.

Karena kebetulan pesanan saya masih akan lama datangnya, saya putuskan beli yang botol terkecil di swalayan dekat rumah itu. Itung-itung tester.

Setiap malam sebelum tidur, setelah wajah dibersihkan dengan sabun muka, saya oleskan minyak zaitun di wajah. Ya Alhamdulillah sih kali ini saya bisa agak lebih rajin. Sampai melahirkan saya rutin setiap malam sebelum tidur pakai minyak zaitun di wajah.

Dan memang menurut saya hasilnya bikin wajah kenyal, menurut orang-orang juga wajah saya lebih bersih. Bintik-bintik hitam yang dulu lumayan kelihatan di wajah saya juga mulai berkurang. Bedak juga jadi lebih mudah nempel di wajah.

Selepas melahirkan saya mulai nggak rutin pakai setiap malam. Ya kesibukan jadi seorang ibu baru, membuat saya sudah terlalu lelah bahkan hanya untuk sekedar ingat pakai minyak zaitun ini. Tapi ternyata alhamdulillah kulit saya tetap bagus aja sih.

Hingga kini, saya masih bertahan dengan minyak zaitun ini. Pemakaiannya simpel, murah dan sehat juga. Untuk sabun wajah sih saya bebas aja. Yang penting ada scrub-nya dan bisa dengan mudah dibeli di swalayan.

Satu lagi keuntungan minyak zaitun ini buat saya. Anak bayik saya lagi seneng banget nyium wajah bundanya. Ya ‘nyium’-nya sih bukan nyium ala orang dewasa ya, ‘nyium’ versi dia sih lebih dekat ke gigit :’)))) Tapi untungnya skincare saya cuma minyak zaitun yang aman dimakan dia. Nggak kebayang kalau dia ‘nyium’ saya ketika skincare saya bahannya bukan yang aman dikonsumsi.

Mudah-mudahan kali ini saya bisa bertahan dengan minyak zaitun ini. Simpel, ramah lingkungan, dan ramah di kantong juga. Hehe 😀