Cinta atau Ego?

Saya ngga suka..!! Saya ngga suka banget sama dia..!! Cewek yg merasa bahwa seorang gadis sudah merebut pemuda yg dia cintai hanya karena si pemuda memilih berkomitmen dengan si gadis. Secara ya si pemuda ngga tahu kalau si cewek suka sama dia. Dan lagipula, yg ingin berkomitmen itu si pemudanya duluan, bukan si gadis.

Trus, kalo si gadis akhirnya tahu si cewek suka sama si pemuda dan ya.. katakanlah kalo ketemu si cewek, pandangannya jadi gimana gitu.. yah, bisa ajah si cewek yg sensitif dan ngerasa kepedean kalo dia diliatin sama si gadis dengan pandangan aneh.

Kalaupun, kalaupun nih yah emang bener si gadis berasa mandangin si cewek dengan tatapan yg ngga enak, saya rasa wajar. Kalo memang si cewek bisa berpikir logis, siapa sih yg suka kekasih hatinya disukai sama wanita lain? Dia juga kalo jadi si gadis ngga akan rela kali. Coba si cewek posisiin diri jadi si gadis!! Walaupun tahu kalau kekasihnya ngga akan tergoda, tapi yg namanya cemburu mah susah dikontrol lah.. pasti ada.

Yg bikin saya tambah sebel lagi adalah, sosok si cewek yg menjadikan ini seolah-olah permainan. Senjata yg digunakan cuman satu, doa. Tapi doa-nya mulai jahat. Doa yg ngga berempati sama sekali. Doa yg menginginkan supaya hubungan si gadis dengan si pemuda itu putus.

Si cewek masih merasa cinta dia lebih sejati daripada si gadis?? Tahu dari mana?? Seberapa besar dia tahu kadar cinta si gadis buat si pemuda?? Lagian kalo emang si cewek cinta sama si pemuda, harusnya dia bisa dong ngerasa bahagia kalau si pemudanya bahagia, dengan siapapun itu.

Yg dia rasain itu cinta atau ego??

One thought on “Cinta atau Ego?

  1. Saya berpikir dan berpikir lagi.. Seharusnya saya merasa sedih ya dengan keadaan si cewek.. Dengan kekerasan hatinya, dengan perubahan sikapnya, dengan doanya yg ngga berempati, dengan usahanya untuk terus berdoa walau tak ada tanda bahwa si pemuda berpaling dari si gadis, dengan semua yg dirasakan si cewek yg saya sendiri ngga bisa bayangin seperti apa..

    Seharusnya saya sedih dan merasa empati.. Seharusnya saya ngga marah, tapi mencari cara supaya si cewek ngga terperangkap dalam pikiran2 yg jahat seperti itu.. Tapi saya merasa yg bisa dilakukan hanyalah doa.. Dan kata teman saya doa itu ngga cukup. Harus ada usaha juga.. Tapi gimana caranya..?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s