Tanya dan Tanya

Akhirnya saya sampai juga di tahap ini. Tahap dimana saya harus membuat skripsi sebagai syarat lulus. Saya sama sekali ngga siap untuk ini sebenarnya. Saya merasa kalau saya masih butuh lebih banyak waktu. Tapi kan saya harus bisa beradaptasi dengan semua ini..

Satu lagi yg saya pikirkan: pertanyaan orang2. Saat kita sudah mencapai tahun terakhir kuliah, orang2 mulai bertanya, “Kapan lulus?” Tapi pertanyaan mereka ngga akan berhenti sampai disitu. Setelah kita lulus, mereka bakal nanya lagi, “Mau kerja atau mau lanjut kuliah lagi? Kalau mau kerja, udah ngelamar kemana ajah?” Kalo kita terlihat ngga punya kesibukan setelah lulus karena sedang menunggu panggilan kerja, mereka bakal nanya, “Kok di rumah ajah? Belum kerja ya?”

Nanti kalau udah dapet kerjaan, ada lagi nih pertanyaan, “Wah, udah kerja. Kapan nikah nih?” Mending kalo pas ditanya seperti itu, kita memang sedang berhubungan serius dengan seseorang. Kalo lagi jomblo? Bikin sebel aja atuh. Dan juga bikin stres, ngga cuma orangtua yg bakal stres mikirin pertanyaan itu, kitanya juga pasti terbebani. Kalopun ngga terbebani, pasti sebel mikirin orang usil nanya2 kayak gituan. Entah niatnya tadinya cuman basa basi, atau mereka teh emang serius nanya. Kalopun cuma basa basi, menurut saya itu basa basi yg ngga banget. Kalo serius nanyain, ya harusnya liat2 kondisi juga dong. Kalo saya-nya lagi jomblo, itu namanya pertanyaan aneh. Calon suami ajah ngga ada. Kalo saya udah ada calon, yah masih wajar lah pertanyaan itu. Walaupun tetep bikin sebel. Berasa terlalu ikut campur dalam kehidupan saya.

Saya mengaku saya dulu begitu. Ada satu temen saya yg sudah berhubungan lama dengan seseorang, sudah pantas untuk menikah, saya pasti nanyain. Tapi bukan basa basi, memang saya pengen tau kapan dia akan menikah. Tapi dia menjawabnya dengan emosi. Dia bilang dia sebel kalo ditanya orang2 soal kapan menikah. Karena orang2 ngga tau permasalahan2 yg harus dia hadapi dengan pasangannya untuk menuju pernikahan itu sendiri. Saya pun akhirnya malah mendengarkan curhatannya. Tapi saya jadi lebih tahu..

Trus, kalo kita sudah menikah, pertanyaan masih ada aja. “Kapan hamil?” Ini pertanyaan yg paling ngga logis menurut saya. Emangnya kita Tuhan yg bisa menentukan kapan kita bakal hamil???? Ya meneketehe atuh kapan kita bakal hamil. Yg menentukan kan Allah Ta’ala. Usil banget deh nanya2 yg ngga penting kayak gitu. Mending kalo ngga penting dan ngga bikin kita jadi kepikiran. Tapi ini kan ngga. Bisa bikin stres malah..!!

Saya jadi sebel kayak gini karena saya keinget cerita temen saya yg udah nikah dan baru punya bayi. Dia bilang, dua atau tiga bulan setelah menikah dan belum ada tanda2 hamil, dia mulai stres. Tanya sana sini. Saya heran banget ngedengernya. Baru tiga bulan udah stres mikirin hamil?? Perasaan masih baru tuh.. Trus kata dia, dia ngga enak mikirin pertanyaan orang2, kapan dia hamil. Ah, aneh2 ajah..!!

Nanti kalo udah hamil, trus melahirkan, ada lagi pertanyaan, “Kapan nih nambah lagi?” Terus ajah nanya2 hal2 ngga penting tapi udah masuk ke wilayah privasi dan sayangnya ngga logis sama sekali kayak gitu..!!

Sekarang saya sudah menghadapi pertanyaan2 itu. Baru 3 pertanyaan sih. Kapan lulus, mau apa setelah lulus, dan kapan nikah. Bikin males ketemu orang2, terutama pas mudik. Saya jadi males banget kalo ketemu temen2 Papa sama Mama. Da pasti nanyain minimal salah satu dari tiga pertanyaan itu. Bingung gimana jawabnya. Apa saya jawab gini ajah yah, “Yah, mohon doa ajah, Tante/Om.” Kalo mereka nanya mau apa setelah lulus, jawabnya “Insya Allah lanjut, Tante/Om”. Ya maksudnya kehidupan saya harus terus dilanjutkan, entah dilanjutkan kerja atau kuliah lagi, sama ajah toh..?! Melanjutkan kehidupan. heuheuheu.. garing.. ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s