Perempuan Berkalung Sorban

perempuan-berkalung-sorban1

Hari ini nonton Perempuan Berkalung Sorban sama Abby di Ciwalk. Dari pertama kali tahu, saya memang penasaran banget pengen nonton film ini.

Overall nih film bagus banget. Pesan2 Islam-nya lebih tersampaikan daripada Ayat-Ayat Cinta. Yah, jujur sih ada beberapa hal yg menurut saya ngga pantas di film ini. Tapi secara keseluruhan, film ini bagus banget untuk memberi wawasan kepada masyarakat mengenai posisi perempuan dalam Islam.

Awal2 film ini, saya sempet eneg banget nontonnya. Soalnya yg disajikan adalah adegan2 yg memperlihatkan bahwa posisi perempuan yg bener2 dianggap ngga pantes punya posisi sama kayak laki2. Misalnya ketika Annisa pengen belajar naik kuda, dia ngga diijinin sama Abi-nya cuma gara2 dia perempuan. Nah, yg menurut saya ngga pantes adalah penyampaian Annisa yg keras pada ayahnya. Biar gimana juga, Annisa ngga perlu mengutarakan keinginan dan pendapat2nya dengan suara lantang dan keras ke orangtuanya. Juga ketika Annisa sakit hati ketika dia ngga jadi ketua kelas, padahal dia mendapat suara terbanyak, hanya karena dia perempuan. Dia kabur dari kelas dan ketika ayahnya memberi nasehat, dia melawan dengan suara lantang menantang. Untuk menunjukkan kekerasan sikap kan ngga perlu dengan suara keras.. Apalagi ke orangtua..

Udah gitu pelajaran2 di pesantren yg diberikan sama Kyai Reza. Wih, bikin senewen deh.. Misalnya perempuan bakal kena laknat kalau menunda-nunda melayani suami, perempuan ngga boleh minta ‘dilayani’ sama suami, perempuan juga bakal diazab kalau minta cerai dari suami. Duh, bikin sebel..!!

Trus pas Annisa nikah sama Samsudin. Buset dah.. Udah speechless banget liat kelakuan Samsudin ke Annisa. Kalo Annisa menolak melayani, ayat2 dikeluarkan. Jadi berasa ayat2 tuh murah banget.. Ketika seorang wanita lain datang meminta pertanggungjawaban atas kehamilannya, bukannya dimarahi malah Samsudin dibolehkan berpoligami sama ayahnya karena di Alquran ada yg mengatur masalah poligami. Ketika Annisa minta cerai, boro2 didengar.

Ah pokoknya bikin eneg banget deh. Annisa bener2 kayak pembantu yg ngga hanya melayani masalah makan tapi juga masalah nafsu birahi. Samsudin bahkan ngga peduli ketika istri kedua lagi hamil besar. Tetep ajah minta dilayani. Sampe berdarah-darah lagi. Udah ngga bisa berkomentar lagi saya saking udah eneg banget..

Mulai semangat pas adegan Annisa sama Khudori dikepung warga pesantren karena ditemukan Samsudin berduaan di kandang kuda. Warga yg udah semangat menggebu-gebu pengen nge-rajam mereka berdua, langsung mendapat tantangan dari ibunya Annisa. Kata ibunya Annisa,”Yg boleh melempar batu ini ke mereka berdua hanyalah orang2 yg merasa tidak punya dosa!” Ibunya Annisa menyodorkan batu di tangannya ke orang2, tapi ngga ada yg berani ngambil itu batu. Bahkan si kyai Reza juga ngga berani. KEREN..!!

Trus seneng juga dengan adegan2 ketika Khudori akhirnya menikahi Annisa. Abis makan Khudori nyuci piring sendiri. Malah dia membuatkan Annisa teh hangat ketika Annisa lagi asik ngetik. Masak juga dilakukan berdua. Menunjukkan bahwa istri bukan layaknya pembantu bagi suaminya yg harus melayani dalam segala hal. Trus juga pas Khudori pengen berhubungan suami istri dan Annisa langsung teringat trauma ketika melayani Samsudin. Dengan sabar Khudori bilang,”Dalam hubungan seperti ini pun, kamu punya hak Annisa. Kita ngga akan melakukan ini sampai kamu siap.” So sweet… hehehe..

Pas ngajar di pesantren juga Khudori bilang ke santri2nya bahwa kodrat wanita yg ngga bisa pria lakukan adalah hamil dan melahirkan. Tapi soal istri harus melayani segala kebutuhan suami, itu cuma budaya. COOL..!!

Film ini bikin saya eneg, sebel, nangis, ketawa, dan terharu. Campur aduk. Oiyah. Si Hanung juga main loh..!! Jadi petugas pos. hahahaha.. Lucu dan jago deh aktingnya.. hehehe..

Tapi saya masih meraba-raba makna dari judul film ini, Perempuan Berkalung Sorban. Maksudnya apa yah? Hm.. Sorban mungkin representasi dari agama Islam. Mungkin maksudnya, perempuan yg menginginkan kebebasan namun dalam film ini mengesankan kalau Islam telah mengikat kebebasannya sebagai perempuan. Karena fakta yg terjadi di hidup Annisa, mengesankan bahwa Islam seolah-olah melindungi wanita, tapi bagi Annisa justru merendahkan wanita. Makanya Annisa pengen bebas namun agama Islam yg udah dipelajarinya dari kecil (sorban) sudah sangat mengikat dia.

Judul film ini juga bisa bermakna bahwa perempuan tentu saja memiliki kebebasan dan kesamaan dengan laki2. Tapi kebebasan itu tidak lepas dari ketentuan2 yg ada dalam Islam. Jadi film ini ingin memperlihatkan posisi dan peran perempuan dalam Islam yg ngga sesempit yg selama ini ditafsirkan masyarakat.

Yah.. tapi itu kan pendapat saya ajah.. heuheuheu..

4 thoughts on “Perempuan Berkalung Sorban

  1. saya juga baru nonton film ini. Iya saya setuju sama hal2 yang gak pantes di film ini.
    Saya justru tertarik di awalnya, tapi lama2 makin eneg, perasaan film ini gak selesai2 deh, makin dipanjang2in gitu ceritanya, kayak sinetron. jadi kayak derita tiada akhir gitu deh. saya juga ngerasa gak ngeliat penyelesaian yang disajikan..😦
    oh ya, ini juga cuma pendapat saya aja kok, boleh kan?🙂

    Iya.. saya juga sempet ngantuk pas di awal film.. tapi mulai semangat ya pas adegan masyarakat yg mau merajam Annisa dan Khudori..

    hm.. bagi saya sih ending bukan hal yg terlalu penting.. yg penting sih ide cerita dan pelajaran di dalam film ini..

    makasih atas opininya.. heuheuheu..

  2. Assalmu’alaikum…
    ga ada yang bisa q bilang lagi kcuali “KEREN ABEZZ…”
    Indonesia emang perlu film berumutu kaya gini!!!
    bukan film tg cinta2an yang ga jelas n ga modal,,,
    yang pasti film kaya gitu yang bisa mengikis moral bangsa
    Wassalamu’alaikum…

    1. Wa’alaikumsalam..

      Iyah saya setuju sekali..!! Film ini memang salah satu film bermutu di Indonesia.

      Sejak kebangkitan film Indonesia, saya sebenarnya sangat berharap masyarakat Indonesia punya kebanggaan akan film2 berkualitas semacam ini. Sayangnya momen kebangkitan kembali film Indonesia ini malah diwarnai dengan film2 yg hanya menawarkan hiburan tanpa bertujuan untuk mencerdaskan bangsa kita. ^_^

  3. sory yaw..kalo tanggapanQ u kurang sopan,
    tapi yah..ga pa2 lah
    Chayo SMA Negeri 1 Pamekasan
    kHusuS kls XII pa_be alias choecoloem
    Jadilah generasi ISLAM yang membanggakan…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s