Memakai Kacamata Hitam

new265

(lagi ngga bagus mood-nya.. hehehe)

Kemarin saya dan teman-teman ke Tangkuban Perahu. Dan kemarin selama seharian penuh, saya bisa dibilang tidak lepas dari kacamata. Termasuk kacamata hitam (warna sebenarnya sih ungu gelap gitu) yg selama ini jarang banget saya pakai kemana-mana.

Awalnya, saya pakai kacamata hitam saya itu, karena mood saya lagi ngga begitu bagus setelah malamnya begadang dan something happened that made me crying. Saya ngga mau ajah orang-orang lain liat mata saya yg bengkak (walau saya ngga yakin masih bengkak apa ngga, yah sekedar buat jaga-jaga lah.. hehehe).

Tapi kemudian, saya menemukan kenyamanan tersendiri memakai kacamata hitam saya. Alasannya:

1.    Ternyata nyaman banget untuk mata saya yg tergolong sensitif dari cahaya, debu, dan udara. Apalagi kalau berada di luar ruangan, mata saya bisa jadi merah banget cuma gara-gara udara doang. It happens many times. Dan sebenarnya udah direkomendasikan dokter untuk pakai kacamata kemana-mana. Tapi berhubung saya mood-moodan, jadi saya sering tidak pakai kacamata. Dan berhubung kacamata hitam saya itu bentuknya lumayan besar, jadi sangat melindungi saya terutama dari angin dan debu. Termasuk melindungi saya dari kencangnya angin AC di mobil. Makanya walau kemaren beberapa temen saya meminta saya melepas kacamata di mobil, saya ngga mau. Karena selain udah nyaman banget, saya juga merasa sangat terlindungi dari angin AC. It was not all about fashion ajah kok…. Hehehe.

2.    Bisa ngeliatin orang-orang yg ngeliatin saya tanpa harus merasa risih. Hahaha. Biasanya kan saya suka risih gitu kalau ngeliatin balik orang yg ngeliatin saya. Nah keuntungan dari kacamata hitam ini adalah ya itu, bisa ngeliatin balik mereka yg ngeliatin saya tanpa mereka tahu kalau saya juga ngeliatin mereka. Hahaha. Lagian kemaren saya pakai kacamata hitam di Tangkuban Perahu gitu, tempat wisata yg merupakan suatu hal biasa kalau orang pakai kacamata hitam for fashion, even I wore it not for fashion only, tapi tetep ajah diliatin orang-orang. Heran banget yak..! Ckckckck. Gimana kalau saya pakai ke mesjid misalnya? Hehehe.

Saya jadi ketagihan pakai kacamata, baik yg gelap maupun yg transparan. Tapi ya itu, saya harus bisa menguatkan diri dari tatapan aneh dan omongan-omongan orang-orang termasuk dari teman-teman saya sendiri. Hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s