Salah Sambung

Sebel banget pas tadi pagi mencoba telepon ke Bimbel GO melalui nomor pertama yang terpampang di website mereka. Udah ngerasa ngga enak ketika yang ngejawab telepon bernada jutek luar biasa. Begitu saya tanya, “Ini GO kan ya?” beuuuuuuuuuuuuuuuuh langsung saya diinterogasi. Apa itu GO? Usaha di bidang apa? Dan pertanyaan lain dengan nada jutek tak terkira. Bikin emosi jiwa..!!

Saya udah begitu sebelnya dan berniat mengakhiri saja telepon yg memakan biaya namun hanya menghasilkan rasa kesal tiada tara itu dengan pertanyaan retoris, “Oh, saya salah sambung yah?” Dan dengan emosi di seberang sana menjawab, “Iya. Itu palsu tuh mbak yg ada di internet. Banyak juga yg nelpon ke sini nih. Jangan percaya tuh mbak!”

Tadinya saya sempat trauma juga nelpon ke nomor yg kedua. Takut salah sambung lagi. Tapi ya demi Reza, akhirnya saya coba lagi deh. Kalau dibentak, bentak aja balik. Tanggung, udah emosi duluan. Hahaha.

Untunglah nomor yg kedua ngga salah, bener2 langsung ke GO. Habis nanya2 soal Bimbel, saya mengklarifikasi soal nomor telepon pertama yg tadi saya hubungi. Ternyata mereka salah menulis satu angka..!! Dan mereka ngga sadar telah melakukan kesalahan itu. Padahal akibatnya fatal tuh..!! Apalagi terpampang di internet yg mudah diakses masyarakat luas. Dan dari sekian yg salah sambung itu, masa ngga ada yg mengklarifikasi ke GO-nya?? Terutama yg udah berhasil menghubungi ke nomor yg bener. Kan kasihan GO-nya..

Ya, saya ngerti sih.. Nomor pertama yg salah tadi pasti udah sebel banget dengan banyaknya telepon salah sambung semacam itu. Tapi ya mereka2 yg salah sambung ngga bisa disalahkan juga. Sikap jutek dan rasa kesal setiap ada telepon semacam ini hanya akan menyiksa diri sendiri. Padahal mereka kan bisa mencari tahu website mana yg telah salah memasang nomor telepon hingga akhirnya malah nyasar ke nomor mereka. Seharusnya tindakan itu bisa dilakukan sejak dini. Kalau mereka gaptek dan asing dengan internet, minta bantuan teman atau kerabat kan bisa. Masa mereka ngga punya satu kenalan pun yg bisa membantu. Pasti ada asal mereka punya kemauan untuk mencari tahu. Ngga cuma memarahi mereka yg salah sambung dan ngga ngerti apa2.

NB: kayaknya saya masih emosi jiwa nih.. hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s